Wednesday, 15 May 2013

Badhri

sebelum ini aku tak pernah pandang pun lelaki melayu. bagi aku, lelaki dari negara barat dan lelaki cina lebih memenuhi selera aku. wajah kacak dan susuk tubuh mereka lebih maskulin dan seksi dari lelaki melayu. tambah lagi kawan-kawan lelaki aku yang suka ke gim membuatkan aku lebih obses dengan lelaki berbangsa aku. kulit putih, bermata sepet, berbadan tegap dan sasa membuatkan aku lebih selesa dan ghairah. aku seronok bergaul dengan lelaki-lelaki ini dan biasanya kalau pergi ke kelab malam dengan kawan-kawan aku, aku selalu menjadi perhatian lelaki-lelaki disebabkan wajah aku cantik dan berbadan kurus tapi berbuah dada saiz L, menjadi idaman setiap lelaki. bagi aku setakat cium dan pegang buah dada, aku tak kisah. aku pun suka juga peluk dan cium mulut mereka.

tapi selera aku berubah bila jumpa badhri, lelaki melayu semasa di pendaftaran semester baru di kolej. kali pertama aku nampak dia mata aku terus terpaku padanya. sungguh. aura kejantanannya betul-betul menggoncang nafsu aku. wajahnya yang kacak, susuk tubuhnya yang tinggi dan tegap sasa dan kematangan membuat aku longlai dan betul-betul mahukan lelaki ini. tambah lagi, badhri fasih berbahasa mandarin menambahkan lagi obsesi aku terhadapnya.

aku beberapa kali terserempak dengan badhri di kolej. wajah dia sedikit serius tapi cukup manis bila dia senyum betul-betul menarik perhatian aku. entah mengapa aku segan menyapanya, padahal lelaki lain aku selamba aje aku tegur. mungkin hati aku sudah terpaut dengannya, merelakan hati aku bermain tarik tali seorang-seorang. aku lebih suka pandang badhri dari jauh saja.

mungkin disebabkan dia baru 3 hari di kolej ini, dia nampak macam tak ada kawan lagi. tambah lagi hanya badhri seorang pelajar melayu yang mendaftar di kolej pada semester ini yang membuatkan dia sedikit janggal. aku ambil kesempatan ini untuk menyapa dia dengan penuh manja dan mesra semasa bertembung di perpustakaan. nasib baik dia menyahut dengan baik. wajah badhri sedikit serius dan garang bila dia diam, tapi sekali dia senyum dengan barisan gigi dan garis muka boleh membuatkan nafsu wanita aku terus cair. aku tak dapat tutup teruja dan nafsu aku, lagipun badhri pun faham yang dia berdepan bukan gadis sebangsanya, sekarang dia berdepan gadis bermata sepet dan berkulit putih gebu melepat yang memakai skirt pendek berkasut tumit tinggi yang dahagakan perhatian. dia juga seperti mudah mesra memudahkan aku menggoda badhri dengan beberapa trick walaupun aku tahu badhri sebenarnya sudah ada teman istimewa. tapi aku peduli apa!

satu hari, selepas kuliah, aku mengajak badhri pergi ke parti dengan kawan-kawan aku. mulanya dia menolak tapi bila aku merengek dan gedik-gedik, akhirnya dia setuju. malam itu aku dengan badhri serta kawan-kawan aku ke parti yang aku cakap tu. dia sedikit terkejut tengok parti tu bukan parti sebarangan. kawan-kawan perempuan aku semua berpakaian mandi. hanya bra dan seluar dalam kecil sahaja menutup badan montok mereka. manakala kawan-kawan lelaki hanya berseluar dalam. aku pandang badhri, dia hanya senyum untuk menutup debaran hati dia. mula-mula dia macam tak biasa disebabkan dia lah satu-satunya orang melayu yang join parti ini, tapi dia jenis cepat menyesuaikan diri. tak sampai setengah jam, dia sudah berpeleseran dengan kawan-kawan aku. kawan-kawan aku siap berjaya buka baju badhri lagi. melihat tubuh badhri sangat sasa dan tegap dengan ketulan sixpack dan dada bidang kekar, berkali-kali kawan-kawan aku minta nak try badhri tapi aku taknak  bagi. mana boleh, aku sendiri pun tak dapat lagi nak bagi orang pulak!. sepanjang malam, kawan-kawan aku menempel dengan badhri, menari, minum dan melayan karenah mereka hinggalah sampai ke pagi membuatkan sedikit cemburu dan rasa sakit hati sikit.

tak sampai pukul 2 pagi, aku ajak badhri balik. aku tak tahan kerna badhri langsung tak layan aku. dalam perjalanan balik, aku meluah perasaan sakit hati dan betapa cemburunya aku. dia hanya tergelak membuatkan aku betapa lagi sakit hati. entah macam mana, air mata aku mengalir perlahan. sejuk dan jernih. melihat aku sudah bergenang, badhri tiba-tiba diam. mungkin dia lelaki jenis tengok perempuan menangis kot. sambil memandu, tangan kirinya melebar dan memeluk aku perlahan. inilah kali pertama lelaki berbuat baik dengan aku. biasa lelaki lain hanya peluk, pegang buah dada aku, jilat pantat aku dan pergi. tapi, dengan badhri, aku rasa lain. aku meletak kepala aku di dada badhri membuatkan aku rasa lebih tenang dan selamat.

sampai di parkin lot area rumah aku, badhri kejutkan aku yang sebenarnya aku pura-pura tidur. beberapa kali dia goyang tangan aku tapi aku cakap aku dah mabuk sebab dah banyak minum tadi. aku minta dia temankan aku naik. mula-mula berat dia nak pergi tapi aku merengek dan tak mahu naik. akhirnya dia setuju.

sampai di muka pintu rumah aku, aku buat-buat nak pengsan. terus badhri sambut dan peluk aku. dia pun angkat dan dukung aku membuatkan hati aku melonjak gembira. terasa tangan dan lengan dia yang gagah itu terkena peha aku yang memang aku pakai skirt pendek ini. aku peluk dia erat-erat dan bila dia cuba tinggalkan aku, aku bangun dan pegang tangannya. aku merengek manja supaya badhri temankan aku malam ini membuatkan dia serba-salah meninggalkan aku.  mungkin dia pun dah penat agaknya, tambahan aku masih tidak mahu lepas tangannya badhri mengambil keputusan untuk tidur dengan aku. dia membuka baju t-shirt merah lalu berbaring betul-betul sebelah aku. aku mengekeh-ngekeh dan memeluk badhri hingga kami betul-betul terlelap.

dalam pukul 9 pagi, aku terjaga dari tidur. aku dapati badhri masih lagi terbaring sebelah aku. aku amati kulit dia yang berwarna tan ada kesan merah-merah kesan lovebite kawan-kawan aku semalam di bahagian leher, dada dan perutnya. ketegapan badannya membuatkan aku menelan air liur pekat. aku cium pipinya sebelum perlahan-lahan aku turun katil untuk pergi mandi sebab badan aku dah melekit-lekit dah. lepas mandi aku lepak di ruang tamu dengan hanya berkain tuala sambil menikmati kedinginan angin yang masuk dari beranda apartment.

tak lama lepas itu, kedengaran pintu bilik tidur dibuka. aku menoleh, badhri datang ke arah aku sambil menggosok matanya. Nampak dadanya bidang dan tegap, perutnya juga agak kekar. dia duduk sebelah aku. aku tak perasan yang badhri tenung aku yang sedang asyik makan aiskrim vanilla. mata dia tepat ke arah buah dada aku. bila aku pandang dia, dia hanya senyum dan kembali pandang ke tempat tadi. sikit pun dia tak takut aku melenting. sesekali dia meneguk air liur pekatnya. aku tanya kenapa, terus dia jawab dengan jujur dia nak tengok aku berbogel. aku terkejut bila lelaki melayu macam dia begitu nakal sekali. aku hanya senyum.


aku bingkas bangun dan berdiri di hadapannya. sambil menggoyang dan menari ala tarian lucah, aku menarik lipatan tuala yang membaluti tubuh montok lalu aku bertelanjang bulat. aku lihat badhri dah stim melihat buah dada aku yang besar bulat dan pejal serta punggung aku yang mantap bergoyang-goyang cukup untuk membuatkan dia menggosok kelangkangnya dan kelihatan zakarnya mula mengeras membonjol dalam seluar jeannya. aku ketawa kecil membuatkan badhri semakin stim dan tak tahan lagi dengan godaan aku. dia bangun lalu memusing dan menonggeng badan aku, dia menerjah-nerjah pinggulnya ke bontot aku. walaupun dia masih berseluar lengkap, aku dapat rasakan batang zakarnya keras dalam seluarnya. tanpa persetubuhan secara langsung, badhri sudah mencapai klimaksnya sendiri, dia terdongak ke atas sambil mendengus sedap. aku tahu, air maninya pasti sudah terpancut dalam seluarnya.

melihat badhri berhenti dan tercungap-cungap menarik nafas, aku pusing mengadapnya lalu aku peluk dan cium mulutnya dengan ghairah. nikmatnya tidak dapat aku gambarkan dengan kata-kata apabila kulit badan aku yang putih dan lembut bergesel dengan badan badhri. bau jantan badannya sangat kuat membuatkan aku bertambah terangsang. aku gosok badannya dan tonyoh buah dada aku ke badannya. bonjolan dada membuat aku bertambah terangsang. badhri hanya tersenyum bila aku dah mula menlentik pada badannya. aku cium perutnya lalu aku hisap zakarnya setelah seluar jean dan seluar dalamnya dilucut laju oleh aku. aku hisap zakar badhri yang sudah basah dengan air mani hasil pancutan onani dia tadi. rasa sedikit masin dan berbau hanyir manis menambah kesedapan. badhri memegang kepala aku untuk mendominasi pergerakan aku. aku hisap zakar badhri yang berwarna coklat gelap itu sampailah aku puas.

badhri memegang bahu aku lalu dia tarik aku supaya bangun. dia cium mulut aku dengan penuh ghairah. aku memasukan lidah dan kami menghisap lidah sama-sama. badhri pandai bercium, sampai stim aku dibuatnya. tangannya liar menggosok dan meraba tubuh aku yang gebu ini. aku pula khayal dalam pelukan dan belaian badhri. hembusan nafasnya ke muka membuatkan aku lupa dan hanyut. pelukan kemas badhri membuatkan aku cukup selesa dan hangat.

perlahan-lahan aku baring atas sofa sambil mengelus halus badan aku sendiri. badhri pun pegang dan angkat paha aku lalu dia letak ke atas pehanya. dia memasukkan zakarnya yang keras dan sejuk itu ke dalam pantat aku. aku menelan air liur sambil meliuk lintuk badan aku.  separuh batang zakarnya sudah berada dalam pantat aku. dia menolak dan menarik zakarnya membuatkan aku rasa cukup sedap. dia kemudian naik dan menongkat dan menekan badan aku dengan lengannya.tangannya keras meramas buah dada aku yang terhenjut-henjut bergoyang. badhri mencium mulut aku beberapa kali sebelum dia membenam mukanya ke lurah buah dada aku. aku senyum dan minta dia kokcak aku lebih kuat lagi. muka badhri menjadi merah membuatkan aku bertambah ghairah melihatnya. aku usap rambut dengan keras. makin lama makin kuat henjutan zakar badhri apabila aku memberi respon cukup untuk menghairahkan kelelakian badhri. henjutan kuat tidak menjadi masalah bagi aku. malah aku makin teruja dan seronok. tiba-tiba badhri cakap dia nak pancut. belum sempat dia tarik zakarnya keluar tersembur air mani badhri terkena pantat dan perut aku. aku menghela nafas lega. badhri sapu air mani pada zakarnya dengan mengeselkan zakarnya pada paha dan celah paha lembut aku. aku menjadi gila sekejap. sedap tak boleh tahan.

badhri mengangkat lengannya dan bahunya. dia lap peluh yang membasahi badan tegap dengan tuala aku tadi. bonjolan otot yang keras dan pejal pada lengan dan paha badhri membuatkan aku rasa sedikit pun tak rugi bersetubuh dengan lelaki ini. aku pegang tangannya lalu ajak main sekali lagi. lelaki mana tolak kalau gadis cantik dan seksi macam aku ini ajak main. aku naik atas sofa lalu menonggeng sedikit sambil aku menongkat di atas tempat menyandar sofa. badhri merapati tubuh aku lalu dia peluk aku dengan penuh romantik sekali. aku menonggeng lagi lalu zakar badhri masuk ke dalam pantat aku dari arah belakang. sungguh sensasi dan menghairahkan bila merasakan zakar badhri bergesel celah-celah bawah kelangkang aku. badhri pegang pinggang dan punggung untuk menstabilkan tujahan zakarnya. aku mengerang dan mengeluarkan bunyi yang sangat sedap membuatkan badhri bertambah ghairah. aku merasakan tujahan sangat hebat. badhri memang lelaki yang gagah dan hebat. aku mendesak supaya  tujah aku lebih laju dan beberapakali aku jerit dan cakap dia lelaki hebat. hampir 10 minit rasanya, air mani terpancut dan baik aku dan badhri terduduk bersandar sambil tercungap-cungap sedap. badhri sudah berpeluh-peluh. peluhnya laju mengalir di badan sasanya. dia cakap tak perlu lah ke gym hari ini. cukuplah bersenam dengan menyetubuhi aku pagi ini. aku hanya tergelak kecil. aku senyum lalu memeluk tubuhnya yang basah-basah itu.

bahdri pun baring sambil bersandar dengan kepalanya di atas penyandar tangan sofa. zakarnya masih keras dan buah zakarnya juga mengendur. aku naik atas tubuh badhri lalu aku menyumbat zakarnya ke dalam pantat aku. sambil memantatkan dan menzakarkan nafsu masing-masing, aku terasa sungguh sensasi dan hebat bila berada dalam posisi ini. badhri duduk bersandar dan aku memasuk zakar badhri di mana aku duduk mengadapnya. aku melonjak-lonjak untuk menujah pantat aku dengan ganas sekali. air mani badhri sudah terpancut-pancut tapi aku tak hiraukan lagi. bagi aku posisi berhadapan dengan pasangan begini cukup memuaskan aku. badhri memeluk tubuh aku yang montok ini tapi aku menolak supaya dia kekal duduk bersandar. bunyi erangan kami berdua cukup kuat malah jeritan geram aku terhadap badhri membuatkan badhri bertambah puas. aku menujah menujah zakar badhri sampai aku berada di kemuncak. aku terkulai keletihan lalu bersandar memeluk badhri yang masih kagum dengan kelincahan aku. dia membelai rambut dan badan aku sementara aku masih tercungap-cungap di atas dadanya. aku menggosok lembut perut badhri dan manja-manja atas badannya sebagai balasan.

aku tanya dia puaskah bersetubuh dengan aku, dia hanya mengangguk sambil senyum padaku. baginya inilah kali pertama dia bersetubuh dengan gadis cina yang cantik dan seksi macam aku dan ini kali pertama jugalah aku bersetubuh dengan lelaki melayu. kalau tahu lah lelaki melayu sedap macam ini. dah tentu aku tukar selera selepas ini. pernah terdetik aku terasa seperti aku wanita melayu sejati pula. hahaha....